Bulan Zulhijjah : Menjemput Kemulian Awal Bulan Zulhijjah (I)

Tanpa terasa bulan Zulhijjah telah menyapa kita kembali, perjumpaan kita dengan bulan ini hendaknya kita isi dengan kegiatan yang bernilai ibadah. Seperti kita ketahui dalam setahun itu ada tiga sepuluh hari yang mulia dan mengandung kelebihan dibandingkan dengan hari yang lain yakni sepuluh akhir ramadhan, sepuluh awal Zulhijjah dan sepuluh awal bulan Muharram. Dalam literature perjalanan ahli ibadah dalam hal ini para ahli tarikat menjadi sepuluh awal zulhijjah sebagai kelendar tetap ibadah suluk, tentunya pada hari tersebut banyak kelebihan juga bukan dalam artian menafikan hari lain tidak ada fadhilahnya.

Disamping itu dalam bulan Zulhijjah merupakan bulan dimana umat islam disyariatkan untuk mengerjakan ibadah haji. Kelebihan 10 hari pertama Zulhijjah tidak banyak dibicarakan sepertima mana 10 hari terkhir Ramadhan, sedangkan kelebihan dan kemulian 10 hari Zulhijjah dan Hari Arafah telah digambarkan dalam Al-Quran dan Hadith. Mari kita telaah  kelebihan bulan Zulhijjah dan berusaha untuk beramal dalam 10 hari pertama ini, supaya kita mendapat keridhaan dan kasih dari sang khalik
Diantara Firman Allah yang menjelaskan tentang kelebihan Zulhijjah terutama awal sepuluh yang pertama terdapat dalam surah Al-Buruj, ayat 1-3: “Demi fajar, dan malam yang sepuluh, dan yang genap dan yang ganjil” . Dalam interpretasi ayat ini Syekh Ibnu kasir berpendapat bahwa malam yang sepuluh itu ialah sepuluh malam pertama di bulan zulhijjah, beliau mengambil pegangan dari Ibn Abbas, Ibnu Zubair, Mujahid dan selainnya. Manakala yang ganjil itu ialah hari arafah. Sementara itu Imam al Bukhari meriwayatkan dari Ibnu ‘Abbas r.a bahawa Nabi s.a.w bersabda: “Tiada suatu hari pun, amalan kebaikan padanya mempunyai kelebihan melainkan pada hari-hari ini – iaitu 10 hari Zulhijjah. Para sahabat baginda bertanya, ‘Tidak juga Jihad pada jalan Allah (mengatasi kelebihan Hari-hari tersebut)? Ujar Baginda, Tidak juga Jihad di jalan Allah kecuali seorang yang keluar dengan jiwa raga dan hartanya dan tidak membawa pulang apa-apa pun (kerana habis disumbangkan untuk memenangkan agama Allah).” 
            Pada kesempatan yang lain Imam Ahmad r.a. dari Ibnu Umar r.a. bahwa Rasulullah SAW pernah  bersabda, “Tiada suatu haripun, amalan kebaikan padanya mempunyai kelebihan melainkan pada hari-hari 10 Zulhijjah ini, oleh kerana itu perbanyakkanlah padanya tahlil (La Ilaha Illa Allah), takbir (Allah Akbar) dan tahmid (Alhamdu Lillah). Juga Ibnu Hibban di dalam kitab Sahihnya meriwayatkan dari Jabir r.a. bahwa Saw bersabda,:“Seutama-utama hari adalah hari Arafah”. Hal dapat di pahami manakala kelebihan hari Arafah (9 Zulhijjah) pula disebut oleh Rasulullah S.A.W ketika menafsirkan ayat ke-3 dari surah Al-Buruj:“Yang menyaksikan ialah hari arafah dan yang disaksikan ialah hari kiamat ” (Hadith riwayat Ahmad dan Baihaqi). Argument ini diperkuat juga oleh hadist lain pula, : “Tidak ada hari yang lebih banyak dibebaskan oleh Allah akan hambaNya daripada neraka lebih dari hari Arafah”(Riwayat Muslim).

Sangat banyak kelebihan bulan yang mulia ini yang di sampaikan oleh para ulama dengan menggali dari hadist dan firman-Nya. Insya Allah akan kita bahas pada kupasan edisi selanjutnya.

Subscribe to receive free email updates: