Tata Cara Pelaksanaan Shalat Gerhana

Shalat gerhana baik khusuf (gerhana bulan) dan gerhana matahari (kusuf) hukumnya sunat.  Sedangkan metode dan tatacara pelaksnaannya terkadang kita lupa disebabkan shalat tersebut jarang di lakukan dan disebabkan baru di sunatkan saat ada gerhana dan itupun tidak tertentuwaktunya.
Untuk memudahkan hal tersebut, berikut tata caranya:
  1. Memastikan terjadinya gerhana bulan atau matahari terlebih dahulu.
  2. Shalat gerhana dilakukan saat gerhana sedang terjadi.
  3. Sebelum shalat, jamaah dapat diingatkan dengan ungkapan,”As-Shalâtu jâmi'ah.”
  4. Niat melakukan shalat gerhana matahari (kusufus syams) atau gerhana bulan (khusuful qamar), menjadi imam atau ma’mum.

أُصَلِّيْ سُنَّةً لِكُسُوْفِ الشَّمْسِ / لِخُسُوْفِ الْقَمَرِ اِمَامًا / مَأْمُوْمًا لِلّهِ تَعَالَى
(sahaja aku shalat sunat gerhana matahari atau gerhana bulan sebagai  imam/makmum karena Allah SWT)

  1. Shalat gerhana dilakukan sebanyak dua rakaat.
  2. Setiap rakaat terdiri dari dua kali ruku’ dan dua kali sujud. 
  3.  Setelah ruku’ pertama dari setiap rakaat membaca Al-Fatihah dan surat kembali. 
  4. Pada rakaat pertama, bacaan surat pertama lebih panjang daripada surat kedua. Demikian pula pada rakaat kedua, bacaan surat pertama lebih panjang daripada surat kedua.
  5.  Setelah shalat disunahkan untuk berkhutbah.

Untuk lebih ringkasnya shalat gerhana yaitu:
  1. Raka’at pertama
  1. Takbiratul Ihram dengan niat di dalam hati untuk mengerjakan shalat gerhana (kusuf atau khusuf),
  2. Membaca surah al-Fatihah
  3. Ruku
  4. I’tidal (bangun dari ruku)
  5. Membaca surat al-Fatihah
  6. Ruku
  7. I’tidal (bangun dari ruku)
  8. Sujud
  9. Duduk antara dua sujud
  10. Sujud yang kedua
  11. Bangun untuk raka’at kedua
  12. Maka selesailah raka’at pertama.
Kemudian dilanjutkan ke raka’at kedua
  1. Membaca surah al-Fatihah
  2. Ruku
  3. I’tidal (bangun dari ruku)
  4. Membaca surat al-Fatihah
  5. Ruku
  6. I’tidal (bangun dari ruku)
  7. Sujud
  8. Duduk antara dua sujud
  9. Sujud yang kedua
  10. Duduk untuk tahiyyat akhir
  11. Memberi salam ke kanan dan ke kiri

Dalil Shalat Gerhana

Diantara dalil shalat gerhana yaitu sabda nabi Muhammad Saw berbunyi:
عَنِ ابْنِ عَبَّاسٍ رَضِيَ اللهُ عَنْهُمَا قَالَ انْكَسَفَتِ الشَّمْسُ عَلَى عَهْدِ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَصَلَّى رَسُولُ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم وَالنَّاسُ مَعَهُ فَقَامَ قِيَامًا طَوِيلاً قَدْرَ نَحْوِ سُورَةِ الْبَقَرَةِ ثُمَّ رَكَعَ رُكُوعًا طَوِيلاً ثُمَّ رَفَعَ فَقَامَ قِيَامًا طَوِيلاً وَهُوَ دُونَ الْقِيَامِ الأَوَّلِ ثُمَّ رَكَعَ رُكُوعًا طَوِيلاً وَهُوَ دُونَ الرُّكُوعِ الأَوَّلِ ثُمَّ سَجَدَ ثُمَّ قَامَ قِيَامًا طَوِيلاً وَهُوَ دُونَ الْقِيَامِ الأَوَّلِ ثُمَّ رَكَعَ رُكُوعًا طَوِيلاً وَهُوَ دُونَ الرُّكُوعِ الأَوَّلِ ثُمَّ رَفَعَ فَقَامَ قِيَامًا طَوِيلاً وَهُوَ دُونَ الْقِيَامِ الأَوَّلِ ثُمَّ رَكَعَ رُكُوعًا طَوِيلاً وَهُوَ دُونَ الرُّكُوعِ الأَوَّلِ ثُمَّ سَجَدَ ثُمَّ انْصَرَفَ (رواه الشيخان)
Dari Ibnu Abbas ra ia berkata: Gerhana matahari pernah terjadi di masa Rasulullah saw. Kemudian beliau sholat bersama para sahabat. Beliau pun berdiri dengan lama sekadar bacaan surat al-baqarah. Kemudian ruku dengan lama, lalu berdiri lagi dengan lama namun lebih pendek dari yang pertama, lalu ruku dengan lama namun lebih pendek dari yang pertama, lalu mengangkat kepala dan bersujud. Kemudian beliau pun berdiri lagi dengan lama namun lebih pendek dari yang pertama, lalu ruku dengan lama namun lebih pendek dari yang pertama, lalu berdiri lagi dengan lama namun lebih pendek dari yang pertama, lalu ruku dengan lama namun lebih pendek dari yang pertama lalu mengangkat kepala dan bersujud. Kemudian beliau berpaling (setelah selesai shalat) (HR Bukhari Muslim)
Hal yang sebaiknya diperhatikan adalah dalam soal ruku’nya. Ruku’ yang pertama dalam rakaat pertama lebih panjang dari yang kedua. Menurut keterangan yang terdapat dalam kitab-kitab fikih madzhab Syafi’i, pada ruku’ pertama membaca tasbih kira-kira lamanya sama dengan membaca seratus ayat surat Al-Baqarah, sedang ruku’ kedua kira-kira delapan puluh ayat. Hal ini juga berlaku pada sujud. Tentu saja ukuran  yang lama tersebut baik rukuk dan sujud di isi dengan tasbih. Untuk lebih ringkasnya ukuran  panjang rukuk dan sujud yaitu:
  1. Rakaat  Pertama
  1. Rukuk dan sujud pertama lebih panjang dari rukuk/sujud kedua dengan ukuran membaca 100 ayat Al-Baqarah
  2. Rukuk dan sujud kedua lebih pendek dari rukuk/sujud yang pertama dengan ukuran membaca sekitar 80 ayat Al-Baqarah
  1. Rakaat Kedua
a.      Rukuk dan sujud pertama lebih panjang dari rukuk/sujud kedua dengan ukuran membaca sekitar 70 ayat Al-Baqarah
b.        Rukuk dan sujud kedua lebih pendek dari rukuk/sujud yang pertama dengan ukuran membaca sekitar 50 ayat Al-Baqarah

Di Sunatkan Memanjangkan Sujud?
Dalam memanjangkan tasbih pada sujud terjadi khilaf pendapat dan ini berbeda dengan rukuk,disini ada dua pendapat:
  1. pendapat pertama, tidak disunatkan terlalu lama seperti ruku. Ini pendapat Muhammad az-Zuhri al-Ghamrawi
  2. pendapat kedua, pendapat kuat menyatakan juga lama seperti rukuk

Di samping itu bacaan surat dalam shalat sunah gerhana matahari boleh dipelankan, boleh juga dikeraskan, tetapi disunahkan pelan. Dalam shalat gerhana tidak ada adzan dan iqamah. Paparan diatas sebagaimana disebutkan oleh Syekh Muhammad Az-Zuhri Al-Ghamrawi, dalam kitab As-Sirajul Wahhaj berbunyi: 

وَيُسَبِّحُ فِي الرُّكُوعِ الْأَوَّلِ قَدْرَ مِائَةٍ مِنَ الْبَقَرَةِ وَفِي الثَّانِي ثَمَانِينَ وَالثَّالِثِ سَبْعِينَ وَالرَّابِعِ خَمْسِينَ تَقْرِيبًا  فِي الْجَمِيعِ وَلَا يَطُولُ السَّجَدَاتِ فِي الْأَصَحِّ قُلْتُ الصَّحِيحُ تَطْوِيلُهَا ثَبَتَ فِي الصَّحِيحَيْنِ وَنَصَّ فِي الْبُوَيْطِىُّ أَنَّهُ يَطُولُهَا نَحْوَ الرُّكُوعِ الَّذِي قَبْلَهَا وَاللهُ أَعْلَمُ فَالسُّجُودِ الْأَوَّلِ كَالرُّكُوعِ الْأَوَّلِ وَهَكَذَا

“Bertasbih dalam ruku’ pertama kira-kira lamanya seperti lamanya membaca seratus ayat dari surat Al-Baqarah, ruku’ kedua delapan puluh ayat, ketiga tujuh puluh ayat dan keempat lima puluh ayat. Saya berpendapat bahwa pendapat yang sahih adalah memanjangkan sujud sebagaimana dalam hadits sahih yang diriwayatkan Bukhari-Muslim dan pendapat imam Syafi’i yang terdapat dalam kitab Mukhtashar Al-Buwaithi bahwa ia memanjangkan sujud seperti memanjangkan ruku’ yang sebelum sujud. Wallahu a’lam. Karenanya, sujud yang pertama itu panjangnya seperti ruku’ yang pertama begitu seterusnya…”. (Muhammad Az-Zuhri Al-Ghamrawi, As-Sirajul Wahhaj, Beirut, Darul Ma’rifah, tt, 98).

Sunat Berjamaah Dan Meninggikan Suara
Dalam shalat gerhana di sunatkan berjamaah dan tidak disunatkan azan dan iqamah hanya di anjurkan membaca ash-shalâtu jâmi’ah. Di samping itu di sunatkan meninggikan suara pada shalat gerhana bulan sedangkan gerhana matahari tidak disunatkan. Hal ini sebagaiamana dijelaskan didalam kitab As-Sirajul Wahhaj berbunyi: 

وَتُسَنُّ جَمَاعَةٌ أَىْ تُسَنُّ الْجَمَاعَةُ فِيهَا وَيُنَادَى لَهَااَلصَّلَاةُ جَامِعَةٌ وَيَجْهَرُ بِقِرَاءَةِ كُسُوفِ الْقَمَرِ لَا الشَّمْسِبَلْ يُسِرُّ فِيهَا لِأَنَّهَا نَهَارِيَّةٌ

“..Shalat gerhana matahari sunah dilaksanakan secara berjamaah dan diseru dengan ungkapan ash-shalâtu jâmi’ah. Disunahkan meninggikan suara ketika membaca surat dalam shalat gerhana bulan, bukan gerhana matahari bahkan memelankan bacaan suratnya karena shalat gerhana matahari merupakan shalat sunah yang dilakukan siang hari,” (Muhammad Az-Zuhri Al-Ghamrawi, As-Sirajul Wahhaj, Beirut, Darul Ma’rifah, tt, 98).

Sunat Khutbah Sesudah Shalat

Pada shalat gerhana setelah selesai shalat, dilanjutkan dengan dua khutbah sebagaimana khutbah Jumat. Namun jika shalat sunah gerhana matahari dilakukan sendirian, tidak perlu ada khotbah. Begitu juga jika semua jamaahnya adalah perempuan. Tetapi jika ada salah satu dari perempuan tersebut yang berdiri untuk memberikan mauidlah tidak ada masalah (la ba’sa bih).

(وَيَخْطُبُ الْإِمَامُ) أَيْ أَوْ نَائِبُهُ وَتُخْتَصُّ الْخُطْبَةُ بِمَنْ يُصَلِّي جَمَاعَةً مِنَ الذُّكُورِ فَلَا خُطْبَةَ لِمُنْفَرِدٍ وَلَا لِجَمَاعَةِ النِّسَاءِ فَلَوْ قَامَتْ وَاحِدَةٌ مِنْهُنَّ وَوَعَظَتْهُنَّ فَلَا بَأْسَ بِهِ كَمَا فِى خُطْبَةِ الْعِيدِ 

“Kemudian imam berkhutbah atau orang yang menggantikan imam. Khutbah dikhususkan bagi orang laki-laki yang yang mengikuti shalat tersebut secara jamaah. Karenanya, tidak ada khutbah bagi orang yang shalat sendirian juga bagi jamaah perempuan, (akan tetapi, pent) jika salah satu dari jamaah perempuan berdiri dan memberikan mauidlah, tidak apa-apa sebagaimana dalam khutbah shalat ‘ied,” (Ibrahim Al-Baijuri, Hasyiyatus Syeikh Ibrahim Al-Baijuri, Indonesia, Darul Kutub Al-Islamiyyah, 1428 H/2007 M, juz I, halaman 438)
Semoga kupasan singkat tentang shalat gerhana diatas semoga bermanfaat…

Sumber : NU Online

Subscribe to receive free email updates: