Bulan Zulhijjah : Perbanyaklah Zikir dan Ibadah (V)

Dalam almanak Islam bulan Zulhijjah merupakan bulan dimana umat islam disyariatkan untuk mengerjakan ibadah haji. Kelebihan 10 hari pertama Zulhijjah tidak banyak dibicarakan sepertima mana 10 hari terkhir Ramadhan, sedangkan kelebihan dan kemulian 10 hari Zulhijjah dan Hari Arafah telah digambarkan dalam Al-Quran dan Hadith. Mari kita telaah  kelebihan bulan Zulhijjah dan berusaha untuk beramal dalam 10 hari pertama ini, supaya kita mendapat keridhaan dan kasih dari sang khalik

Zulhijjah sebagai bulan ibadah telah banyak dibahas oleh apara ulama. Dalam pannagan Ibnul Qayyim rahimahullah berkata, "Malam 10 hari terakhir bulan Ramadhan lebih utama daripada malam 10 hari pertama bulan Dzulhijjah, sedangkan siang hari 10 pertama bulan Dzulhijjah lebih utama dari siang hari sepuluh terakhir bulan Ramadhan. Dengan perincian ini kesamaran akan hilang. Yang menunjukkan demikian adalah karena malam 10 terakhir bulan Ramadhan memiliki kelebihan dengan lailatul qadrnya, di mana hal itu terjadi di malam hari, sedangkan 10 hari pertama bulan Dzulhijjah memiliki kelebihan di siang harinya, karena terdapat hari nahr, hari 'Arafah dan hari tarwiyah (8 Dzulhijjah)."

Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam bersabda:

مَا مِنْ أَيَّامٍ الْعَمَلُ الصَّالِحُ فِيْهَا أَحَبُّ إِلىَ اللهِ عَزَّ وَجَلَّ مِنْ هَذِهِ الْأَيَّامِ - يَعْنِي أَيَّامَ الْعَشْرِ - قَالُوْا يَا رَسُوْلَ اللهِ وَلاَ الْجِهَادُ فِي سَبِيْلِ اللهِ ؟ قَالَ "وَلاَ الْجِهَادُ فِي سَبِيْلِ اللهِ إِلاَّ رَجُلٌ خَرَجَ بِنَفْسِهِ وَمَالِهِ ثُمَّ لَمْ يَرْجِعْ مِنْ ذَلِكَ بِشَيْءٍ

“Tidak ada hari di mana amal saleh pada hari itu lebih dicintai Allah ‘Azza wa Jalla daripada hari-hari ini –yakni sepuluh hari (pertama bulan Dzulhijjah)- para sahabat bertanya, “Wahai Rasulullah, tidak juga jihad fii sabiilillah?” Beliau menjawab, “Tidak juga jihad fii sabiilillah, kecuali orang yang keluar (berjihad) dengan jiwa-raga dan hartanya, kemudian tidak bersisa lagi.” (HR. Bukhari)

Memperbanyakkan amalan kebaikan dan positif baik sosial masyarakat maupun kerja bakti lainnya juga meningkatkan ibadah sunat sepanjang 10 hari pertama pada bulan Dzulhijjah. Hal ini sebagaimana di jelaskan dalam  hadist yang berasal dari Ibnu `Abbas radhiallahu `anhuma bahwa Nabi sallallahu `alaihi wasallam bersabda:

ما مِن أيَّامٍ العملُ الصَّالحُ فيها أحبُّ إلى اللَّهِ من هذِهِ الأيَّام يعني أيَّامَ العشرِ، قالوا : يا رسولَ اللَّهِ ، ولا الجِهادُ في سبيلِ اللَّهِ ؟ قالَ : ولا الجِهادُ في سبيلِ اللَّهِ، إلَّا رَجلٌ خرجَ بنفسِهِ ومالِهِ ، فلم يرجِعْ من ذلِكَ بشيءٍ
“Tidak ada hari yang amal soleh padanya lebih dikasihi ALLAH selain dari hari-hari ini iaitu hari yang sepuluh ini (10 hari awal bulan Dzulhijjah).”

Para sahabat bertanya:“Wahai Rasulullah, walaupun berjihad di jalan ALLAH?”Baginda bersabda:  “Walaupun berjihad pada jalan ALLAH, kecuali lelaki yang keluar berjihad membawa diri serta hartanya dan tidak kembali lagi selepas itu (mati syahid).”(HR al-Bukhari)

Perbanyakkanlah Amalan Kebaikan Pada 10 Hari Pertama Dzulhijjah
Para ulama salafussaleh pada zaman dulu berloba dalam menjemput dan merebut kelebihan yang terdapat pada 10 hari pertama bulan Dzulhijjah dengan menghidupkan siang dan malam mereka dengan amalan-amalan kebaikan dan ibadah-ibadah sunat.  Juga siangnya mereka berpuasa sunat (kecuali pada 10 Dzulhijjah kerana ia adalah `Aidul-Adha – haram berpuasa).  Bukan hanya itu saja, seolah mereka masih merasa belum tercukupi dengan apa yang telah mereka kerjakan, malamnya pula mereka melakukan qiamullail.  Mereka benar-benar mengisi 10 hari awal Dzulhijjah dengan amalan-amalan soleh demi mendapat keredhaan ALLAH Jalla wa A`la.


Pada 10 hari awal Dzulhijjah juga digalakkan kita memperbanyakkan tahlil (ucapan لا إله إلا الله), takbir (ucapan الله أكبر) dan tahmid (ucapan الحمد لله). Diriwayatkan dari Ibnu `Umar radhiAllahu `anhuma bahawa Rasulullah sallAllahu `alaihi wa sallam telah bersabda:
ما من أيامٍ أعظمُ عندَ اللهِ ولا أحبَّ إليه العملُ فيهنَّ منهذهِ الأيامِ العشرِ فأكثروا فِيهنَّ من التهليلِ والتكبيرِ والتحميد

“Tidak ada hari yang lebih besar di sisi ALLAH dan lebih dikasihi olehNYA dilakukan amalan pada hari tersebut lebih dari hari-hari yang sepuluh ini (10 hari awal bulan Dzulhijjah). Maka perbanyakkanlah padanya bertahlil, bertakbir dan bertahmid.”(HR Ahmad.  Sanadnya sahih)

Subscribe to receive free email updates: